21/02/10

dofing untuk komputer

Doping untuk PC Kesayangan

PC terasa lambat? Penyelesaiannya tidak hanya dengan meng-upgrade (hardware), yang berarti keluar biaya besar. Optimalkan kinerja PC Anda dengan memperbaiki driver yang terinstal. Cara irit meningkatkan kemampuan PC Anda.

B. Setyo Ryanto

Kebanyakan pengguna PC tentu sudah mengetahui jurus yang satu ini. Untuk memperbaiki kinerja PC, salah satunya adalah dengan memperbarui driver. Update driver bahkan menjadi rutinitas bagi beberapa kalangan. Tidak hanya sekadar untuk motherboard dan segala integrated controller yang tersedia. Seperti Integrated audio controller, graphic controller, LAN, atau bahkan firewire dan RAID.

Ini juga berlaku pada beberapa perangkat tambahan pada PC. Sebut saja seperti monitor ataupun video card dan sound card, sekiranya Anda tidak puas dengan integrated audio controller
yang tersedia pada motherboard. Atau driver untuk scanner ataupun kamera digital. Kedua perangkat ini juga sering ditemukan seiring harganya yang makin terjangkau. Juga drive optik, baik itu berupa CD ataupun DVD writer sekalipun. Kesemuanya tidak akan berfungsi secara maksimal, tanpa driver yang optimal.

Berikut adalah uraian sebagian besar permasalahan dengan beberapa perangkat di atas. Bentuknya berupa permasalahan dengan cara mengatasi sesuai dengan permasalahan yang ada. Mungkin lebih mirip dengan FAQ (Frequently Asked Questions) yang sering dapat dijumpai pada manual guide.

Kebanyakan yang akan dibahas pada kesempatan kali ini mungkin tidak terpikirkan oleh kebanyakan pengguna PC. Beberapa di antaranya memang perangkat yang dapat beroperasi, meskipun tanpa proses instalasi driver.

Untuk hal ini, kita memang harus berterimakasih dengan kemampuan Plug and Play yang semakin hari semakin baik. Semuanya memang memudahkan. Namun, belum tentu memberikan kinerja yang terbaik. Hal ini juga tidak terlepas dari kemampuan operating system yang semakin lengkap menyertakan driver-driver universal pada operating system-nya, sehingga memungkinkan semuanya lebih mudah. Tanpa memerlukan proses instalasi driver. Contohnya seperti harddisk ataupun monitor. Keduanya dapat beroperasi tanpa harus menginstal driver.


Mencegah Hal-hal yang Tidak Diinginkan

Untuk menjaga segala risiko yang mungkin terjadi, ada baiknya untuk mem-back-up sistem yang ada dan sudah berjalan. Jika operating system Anda sudah menyediakan fasilitas system restore, berarti Anda hanya cukup membuat restore point sebelum memulai semua ini.

Jika tidak, Anda dapat memanfaatkan solusi alternatif lain dengan aplikasi tambahan lain. Seperti Norton Ghost ataupun software pembuat image sejenis. Sayangnya, tentu saja hal ini akan memakan ruang space harddisk yang cukup besar.

Namun, kesemuanya ini sebaiknya dilakukan. Untuk berjaga-jaga sekiranya semuanya tidak berjalan dengan lancar.


Lengkapi Semua Perlengkapan yang Dibutuhkan

Yang akan dilakukan bukanlah hal yang rumit, namun tetap akan memakan waktu dan tenaga. Tetapi hasil yang akan didapat juga tidak kalah menggiurkan. Anda akan mendapatkan sistem yang lebih cepat, stabil, dengan kinerja yang lebih baik. Dan perlu dicatat, tanpa mengeluarkan dana tambahan.

Jadi lengkapi semua yang dibutuhkan. Mulai dari buku manual untuk perangkat pada PC Anda, driver-drivernya. Untuk driver, ada baiknya Anda melengkapi kesemua driver sesuai dengan perangkat yang dimiliki. Baik yang dapat Anda temukan pada CD PC Media ataupun di-download via Internet. Atau bahkan cemilan-cemilan untuk mengisi waktu menunggu proses intalasi driver. Dengan perlengkapan yang memadai, kesempatan Anda untuk meningkatkan kinerja PC akan lebih baik.


Bersihkan dari Driver-driver Lama

Ini juga akan memperlambat kinerja PC Anda. Sekiranya Anda selalu menumpuk operating system dengan driver-driver saat melakukan update.

Kesempatan ini juga dapat Anda gunakan sekalgus membersihkan operating system dari software yang dipandang tidak perlu. Karena juga tidak sedikit aplikasi yang ikut terinstalasi saat instalasi driver dilakukan. Seperti misalnya, aplikasi mixer pada saat instalasi driver audio yang sudah tersedia secara standar pada Windows.

Atau contoh lain, program image editing yang kurang bertenaga yang disertakan saat instalasi driver scanner. Sekiranya Anda sudah memiliki software sekelas Adobe Photoshop ataupun yang sejenis.

Untuk cara yang paling mudah untuk membersihkan operating system dari driver-driver lama, yaitu dengan menggunakan Driver Cleaner. Untuk panduan penggunaannya dapat Anda lihat lagi pada majalah PC Media, rubrik “Cover Story” edisi 08/2004 yang lalu.


Monitor dan Video Card

Tidak hanya sekadar kemampuan GPU (graphic processor unit) saja yang akan menjadi perhatian utama kali ini. Tapi juga monitor yang digunakan.

VGA yang baik, akan terasa percuma, jika monitor yang digunakan tidak optimal. Demikian juga sebaliknya, jika Anda memiliki sebuah LCD monitor, tanpa VGA yang terkonfigurasi dengan sempurna.
Jika keduanya terkonfigurasikan dengan sempurna, maka kemungkinan Anda untuk dapat meningkatkan kinerja PC semakin besar. Belum lagi monitor yang dapat menampilkan gambar dengan lebih optimal. Dan akan membuat Anda lebih betah lagi di depan monitor PC kesayangan Anda.

01. Tampilan Menghilang Setelah Loading Windows

Permasalahan:
Sebelumnya, monitor dan PC berjalan dengan mulus. Setelah driver untuk video card terinstalasi dengan sempurna, kemudian operating system Windows membutuhkan untuk restart. Tampilan normal saat loading Windows kemudian yang tampil hanyalah layar hitam. Apa yang terjadi? Ini juga berlaku, sekiranya masalah terjadi, setelah proses update instalasi driver VGA.

Solusi:
Kesalahan ini sering disebabkan karena terjadi kesalahan saat instalasi driver video card. Cara yang paling mudah adalah mengembalikannya ke driver sebelumnya, di mana sistem dapat berjalan dengan baik. Sekiranya Anda menggunakan system restore point, yang tersedia pada operating system seperti Windows XP, Anda dapat menyelesaikannya dengan lebih mudah. Sesaat sebelum loading  operating system, tekan tombol [F8]. Kemudian pilih system restore. Pilih restore point ketika sistem berjalan dengan sempurna. Maka, Windows XP Anda akan kembali sehat seperti sedia kala.
Jika Anda belum menggunakan operating system Windows XP, atau Anda karena satu dan lain hal tidak mengaktifkan system restore point, perlu sedikit usaha ekstra. Keluarkan boot menu yang tersedia. Caranya dengan menekan tombol [F8] sesaat sebelum operating system mulai loading. Pilih safe mode with VGA enabled. Setelah masuk safe mode, uninstall driver terbaru VGA yang terinstal. Karena driver inilah yang menyebabkan sistem berjalan dengan tidak sempurna. Salah satu caranya dengan masuk ke device manager. Pada My Computer, klik kanan, pilih Properties. Pada device manager, pilih display adapter, uninstall driver dengan klik kanan kemudian pilih uninstall. Ikuti
langkah seterusnya. Selanjutnya restart komputer.Setelah komputer di-restart, operating
system akan meminta proses instalasi ulang driver video card. Instal driver terakhir yang tidak bermasalah dengan sistem PC Anda.

02. Menggunakan Driver dari 3rd Party

Permasalahan:
Update driver memang dapat meningkatkan kinerja graphic. Namun jika belum juga puas dengan driver terbaru yang ada, apa yang harus dilakukan?

Solusi:
Jika Anda adalah termasuk golongan yang selalu haus dengan peningkatan kinerja benchmark graphic
dari PC Anad, mungkin alternatif yang satu ini patut dicoba. Daripada sekadar mengharapkan update dari situs pembuat chipset yang bersangkutan. Anda dapat mencoba menggunakan driver yang dibuat oleh 3rd party. Seperti yang tersedia pada Omega Drivers (www.omegadrivers.net) ataupun situs-situs serupa. Driver-driver tersebut biasanya dibuat berdasarkan driver-driver standar yang
sudah dimodifikasi. Driver untuk beberapa chipset VGA terkemuka, seperti ATI Radeon dan Nvidia, dapat Anda temukan di sini.
Catatan: Sebaiknya Anda mem-back-up driver lama Anda, sekiranya driver 3rd party ini tidak berjalan semulus yang diinginkan.

03. Mencari Driver VGA Lama untuk Operating System Baru

Permasalahan:
Setelah meng-upgrade operating system, misal dari Windows 98 menjadi Windows XP, driver video
card tidak terinstal dengan sempurna. Sedangkan CD driver yang tersedia ataupun situs produsennya sudah tidak menyediakan lagi. Demikian juga dengan produsen chipset-nya. Apa yang bisa dilakukan?

Solusi:
Jawaban yang paling mudah adalah menggantinya dengan video card yang tidak terlalu ketinggalan zaman. Tapi jawaban ini mungkin bukanlah jawaban yang diinginkan setiap orang. Beberapa pengguna PC yang memiliki dana terbatas, tidak akan setuju dengan alternatif solusi ini.
Alternatif solusi lain adalah kembali ke sistem operasi terdahulu. Lagi, ini bukanlah alternatif yang menyenangkan juga. Anda mungkin dapat mencoba dengan cara ini. Carilah beta driver yang tersedia di Internet? Apa sih beta driver itu? Kebanyakan ini adalah driver pengembangan dari driver lama, yang dikembangkan oleh para programer di dunia freeware. Kebanyakan juga pengembangannya berdasarkan dari driver untuk operating system terdahulu.
Anda bisa mencarinya di beberapa situs, seperti http:// www. 3 d c e n t e r. d e / t r e i b e r /grafikkartenbeta.php. Beberapa driver untuk chipset VGA card lawas juga dapat Anda temukan pada www.omegadrivers.net. Walaupun tidak ada jaminan bahwa driver-driver tersebut akan bekerja secara sempurna. Namun setidaknya jika berhasil, artinya Anda dapat mengirit ataupun menunda pembelian
sebuah video card yang baru.

04. Mengoptimalkan Refresh Rate dan Resolusi Monitor

Permasalahan:
Mengandalkan pilihan Plug and Play untuk monitor, mungkin bukanlah hal yang jarang dilakukan
kebanyakan orang. Namun, hasilnya kadang kurang optimal. Ada beberapa resolusi ataupun refresh rate yang tidak mampu dilakukan. Bagaimana cara mengatasinya?

Solusi:
Beberapa monitor cukup baik, untuk menyertakan driver untuk produk yang bersangkutan. Untuk yang satu ini cukup mudah. Dengan menginstal driver monitor yang bersangkutan (berupa file dengan ekstensi INF). Setelah instalasi driver untuk monitor ini selesai, maka Anda akan mendapat kan pilihan resolusi dan refresh rate yang dapat ditampilkan monitor dengan lebih lengkap tepat.
Jika driver untuk monitor Anda tidak tersedia, ini baru masalah. Padahal dengan melihat spesifikasi (yang biasa tersedia pada manual ataupun website produsen) Anda yakin bahwa monitor yang dimiliki mempunyai kemampuan yang lebih baik. Satu-satunya cara adalah dengan membuat driver sendiri untuk monitor Anda. Kedengarannya sedikit menyeramkan. Namun dengan bantuan sebuah software, hal ini dapat dengan mudah dilakukan. Kali ini akan dilakukan dengan software PowerStrip. Sayangnya software ini tidak gratis, namun tidak ada salahnya kita memanfaatkan versi shareware-nya, yang memang dimaksudkan untuk try-before-you-buy. Perlu diperhatikan adalah untuk menyiapkan spesifikasi lengkap yang dimiliki monitor Anda. Pilih Option| Monitor Information. Sekiranya komunikasi antara monitor dan operating system dengan DCC berjalan dengan baik, maka informasi monitor terdeteksi secara lengkap dan benar. Jika tidak, Anda perlu mendefinisikan sendiri informasi monitor Anda. Pada Combo Drop Box Option, pilih Write Custom Monitor Driver. Kolom isian yang dapat diedit adalah kolom dengan huruf berwarna biru. Sesuaikan dengan spesifikasi yang Anda yakini sebagai kemampuan monitor Anda yang sebenarnya. Setelah itu, simpan dan jadikan itu sebagai driver monitor Anda (jika sudah berhasil). Ternyata cukup mudah untuk membuat driver monitor sesuai dengan keinginan kita. Sekali lagi yang perlu diingat, pastikan informasi spesifikasi untuk monitor Anda lengkap dan benar. Storage Ini juga termasuk perangkat PC yang jarang diperhatikan keoptimalan drivernya. Padahal perangkat ini juga sangat menentukan kecepatan PC secara keseluruhan. Bagaimana caranya?
 

05. Memperbaiki Kinerja dari Non-Removable Storage

Permasalahan:
Dengan maksud untuk memperbaiki kinerja PC, maka operating  system diinstal ulang. Namun ternyata, kinerjanya tidak  membaik. Khususnya kecepatan transfer data pada nonremovable storage alias harddisk. Apa yang terjadi? Solusi: Sama dengan monitor, harddisk juga dapat berjalan dan terdeteksi dengan baik oleh operating system Windows, tanpa perlu menginstalasi driver-nya. Namun hal ini belumlah optimal. Coba masuk ke Device Manager. Perhatikan pada IDE ATA/ATAPI Controllers. Jika masih pada Standard IDE Controller, maka perlu dilakukan update driver IDE controller-nya. Biasanya driver ini tersedia pada  CD driver motherboard. Lalu, apa kehebatan tambahan yang dapat dilakukan? Tergantung baik dari harddisk yang digunakan juga motherboard. Untuk motherboard khususnya adalah chipset southbridge yang digunakan. Jika keduanya memungkinkan, akan ada peningkatan yang signifikan. Karena dengan meng-update driver ni dapat meningkatkan komunikasi dengan interface ini pada mode ultra-DMA/133. Hal ini biasanya tidak dapat tercapai dengan driver WDM yang tersedia pada Windows. Update ini juga dapat menurunkan tingkat utilitas CPU secara signifikan. Beberapa motherboard memiliki proses instalasi driver pada CD secara mudah dan lengkap, namun tidak ada salahnya untuk memeriksanya lagi. Atau Anda dapat mencoba solusi yang sedikit lebih spesifik. Seperti jika Anda menggunakan motherboard dengan chipset Intel, Anda dapat mencoba menginstal Intel Application Accelarator. Instalasi software semacam ini memang lebih ditujukan untuk kebutuhan 06. Upgrade PC, Tanpa Upgrade
Sistem Operasi. Apa Saja yang

06. Upgrade PC, Tanpa Upgrade Sistem Operasi. Apa Saja yang Mungkin Terjadi?

Permasalahan:
Upgrade PC dilakukan dengan mengganti motherboard dengan yang memiliki chipset Intel 865 PE.
Sedangkan untuk operating system tetap dipertahankan yang lama, Windows 2000. PC tidak berjalan secepat yang diharapkan. Apa yang terjadi?

Solusi:
Sesuai dengan subkategori di sini, yaitu storage, maka kami akan memberikan solusinya.Yang perlu diingat di sini,Windows 2000 sebuah operating system yang boleh dikatakan sudah cukup berumur. Dikala operating system ini dikembangkan, chipset 865PE dan chipset lain di angkatannya belum tersedia. Tidaklah aneh jika chipset ini tidak tersedia di driver library pada operating system ini. Cobalah lakukan instalasi ulang driver chipset secara lengkap. Buat semacam check list, agar tidak ada driver yang terlewati. Meski beberapa produsen motherboard sudah menyertakan CD driver berfasilitas autorun untuk kebutuhan instalasi driver yang demikian mudah dan sistematis. Ini akan menjamin sistem Anda akan berjalan lebih optimal.

07. USB2.0 Tidak Berfungsi

Permasalahan:
Anda memiliki removable storage dengan USB? Kebanyakan produk terbaru semacam ini sudah menggunakan Mungkin Terjadi?

Permasalahan:
Upgrade PC dilakukan dengan mengganti motherboard dengan yang memiliki chipset Intel 865 PE. Sedangkan untuk operating system tetap dipertahankan yang lama, Windows 2000. PC tidak berjalan secepat yang diharapkan. Apa yang terjadi?

Solusi:
Sesuai dengan subkategori di sini, yaitu storage, maka kami akan memberikan solusinya.Yang perlu diingat di sini, Windows 2000 sebuah operating system yang boleh dikatakan sudah cukup
berumur. Dikala operating system ini dikembangkan, chipset 865PE dan chipset lain di angkatannya belum tersedia. Tidaklah aneh jika chipset ini tidak tersedia di driver library pada operating system ini. Cobalah lakukan instalasi ulang driver chipset secara lengkap. Buat semacam check list, agar tidak ada driver yang terlewati. Meski beberapa produsen motherboard sudah menyertakan CD driver berfasilitas autorun untuk kebutuhan instalasi driver yang demikian mudah dan  sistematis. Ini akan menjamin istem Anda akan berjalan lebih optimal. 07. USB2.0 Tidak Berfungsi

Permasalahan:
Anda memiliki removable storage dengan USB? Kebanyakan produk terbaru semacam ini sudah menggunakan interface USB2.0 yang akan mempercepat transfer data-nya. Namun kecepatan transfernya tidak secepat, ketika perangkat yang sama terpasang pada PC lain. Apa penyebabnya?

Solusi:
Ada dua kemungkinan yang dapat terjadi di sini. Pertama adalah, PC Anda (dalam hal ini khususnya motherboard) belum mendukung USB2.0. Untuk hal yang satu ini, satu-satunya yang dapat dilakukan adalah menambahkan add-on card PCI untuk interface USB2.0. Yang kedua adalah, meski PC motherboard) Anda sudah mendukung USB2.0, namun belum teroptimalisasi. Kebanyakan driver untuk USB2.0 ini juga membutuhkan dukungan service yang terdapat pada Service Pack 1 untuk operating system Windows XP. Jadi, untuk Anda para pengguna operating system yang satu ini, diharapkan untuk melengkapi Windows XP-nya dengan SP yang satu ini. Drive Optik Keberadaan drive optik memang dapat dengan mudah ditemukan pada kebanyakan PC yang sekarang ada. Mulai dari sekadar CD-ROM drive sampai ke sebuah DVD-writer sekalipun. Ternyata semuanya masih dapat lebih  dioptimalkan.

08. User Right untuk Nero Burning ROM

Permasalahan:
Nero Burning ROM selama ini menjadi andalan saat mem-burning CD ataupun DVD. Namun ketika user
diganti ke user yang tidak memiliki kewenangan administrator, Nero tidak dapat beraksi. Adakah cara supaya Nero dapat diberdayakan meskipun menggunakan user non-administrator?

Solusi:
Untuk operating system seperti Windows 2000 dan Windows XP memiliki pembatasan kewenangan user. User tanpa kewenangan administrator tidak dapat mengakses low level driver. Itulahsebabnya, user tanpa kewenangan administrator tidak dapat memanfaatkan Nero BurningROM. Nero BurnRights dapat menyelesaikan masalah seperti ini. Caranya cukup mudah. Setelah proses instalasi selesai,
akan muncul control panel Nero BurnRights. Di sini terdapat tiga pilihan untuk menentukan user mana saja yang dapat memanfaatkan proses burning dengan Nero. Jika ingin mengubahnya kembali, Anda dapat mengaksesnya kembali melalui Control Panel Windows. Dengan bantuan Nero BurnRights ini, Anda dapat memilih sendiri user mana saja yang dapat memanfaatkan Nero Burning ROM. Tidak lagi hanya bisa dilakukan oleh user dengan administrator right. Lebih leluasa lagi jika Anda memilih Members of the group Nero. Hanya saja, Anda juga perlumengustomisasi user mana saja yang
masuk dalam group Nero pada pengaturan local user and groups.09. Menanggulangi Kebisingan dari
Drive Optik

09. Menanggulangi Kebisingan dari Drive Optik

Permasalahan:
Bunyi dengungan drive optik saat beraksi bukanlah sebuah simfoni yang enak didengar. Bagaimana cara mengatasinya?

Solusi:
Hal ini disebabkan spindle drive optik berputar dengan kecepatan maksimal. Juga pada saat  melakukan percepatan ataupun pada saat berputar dengan kecepatan maksimum, tingkat kebisingan drive optik akan bertambah. Tergantung pada bentuk desain yang digunakan produsen. Tingkat kebisingan yang dihasilkan bisa sampai tingkat mengganggu pada produk tertentu. Cara mengatasinya cukup mudah. Bermodalkan utiliti gratis dari Nero, DriveSpeed, hal ini dapat teratasi dengan mudah. Atur kecepatan maksimal yang dilakukan drive optik. Baik pada saat proses read, write, ataupun rewrite (jika memungkinkan). Anda bahkan dapat menentukan lama jeda waktu idle yang diperlukan drive optik sebelum melakukan perlambatan kecepatan spindle.Sound Card Nama SoundBlaster, produk dari Creative, memang cukup melekat di khalayak pengguna PC. Tentunya
bukan tanpa alasan. Namun, bukan berarti Anda tidak dapat memiliki kinerja yang lebih baik dengan audio controller non-SoundBlaster. Bagaimana caranya?

10. Optimalisasi dengan ASIO

Permasalahan:
Adakah cara lain untuk dapat meningkatkan kinerja audio controller. Meskipun itu hanyalah sebuah integrated audio controller yang terintegrasi pada motherboard?

Solusi:
Ternyata ada, yaitu dengan menggunakan ASIO4ALL - Universal ASIO Driver untuk WDM Audio controller. Syaratnya adalah audio controller yang digunakan menggunakan driver WDM. Sebagai informasi, ada dua jenis driver yang digunakan untuk audio controller, yaitu WDM dan VxD.
Sedangkan ASIO4ALL hanya dapat digunakan pada driver WDM. Jika Anda berharap peningkatannya
akan terasa pada saat menjalankan game ataupun untuk kerja sehari-hari, sayangnya ini tidak akan berguna. Ini akan terasa jika Anda mengaryakan PC Anda untuk menjadi bagian dalam digital audio. Jika tidak, ada baiknya Anda untuk mengabaikan tip yang satu ini. Caranya cukup mudah. Setelah
instalasi, Anda dapat mengatur melalui control panel tersendiri yang dimiliki ASIO4ALL ini. Mulai dari sample size ataupun delay sesuai kebutuhan. Hanya saja, bahkan sang developer-nya pun, tidak menjamin 100% aplikasi ini dapat bekerja di semua konfigurasi. Untuk lebih jelasnya, Anda dapat melihatpenjelasan tambahan di http://www.asio4all.com/.

0 komentar:

Posting Komentar

Follow by Email